SKCK 5 Menit!

Prolog

Ceritanya, udah beberapa bulan lalu gue kepikiran. Daripada suntuk weekend gak ada kerjaan, mending ngetaksi online bentar buat dapet duit jajan. Coba-coba signup ke salah satu penyedia jasa taksi online, keluarlah syaratnya.

Adapun syarat buat gabung ke taksi online itu:

  1. SIM A
  2. STNK kendaraan
  3. KTP
  4. SKCK

Pas googling “Cara Mengurus SKCK” atau “Syarat Mengurus SKCK” keluarlah syaratnya:

  1. Fotokopi KTP
  2. Fotokopi Kartu Keluarga
  3. Fotokopi Akta Kelahiran
  4. Pas foto background merah 4×6 sebanyak 6 lembar
  5. Surat pengantar RT/RW

Setelah itu bikin checklist: fotokopi KTP ada, kartu keluarga ada, akta kelahiran ada, pas foto tinggal cetak. Nahh… Point ke-5… Surat pengantar RT/RW.

Mau ketemu RT susahnya macam ketemu pejabat tinggi

KTP gue saat ini beda dengan KTP domisili. Kecatatnya di kelurahan Pegadungan kecamatan Kalideres. Emang sih, kalo dari domisili gue di Tanjung Duren nggak begitu jauh. Tapi pak RT-nya ini nih, kalo dicari susah banget ketemunya.

Terakhir berurusan ama dia buat urus pecah KK, kalo gue dateng pagi kata tetangganya (yang kebetulan masih keluarganya dia) doi lagi keluar, dateng malam katanya lagi kerja tambahan. Lah kapan gue bisa ketemunya? Mana di telepon nggak pernah bisa.

Pelan-pelan pupus sudah, males ngurus SKCK gara-gara nyari si RT susah bener.

Kemarin lusa (Minggu, 5 Maret 2017), keinginan gue buat ngiseng jadi sopir taksi online balik lagi. Pagi hari sms si RT, seperti biasa nggak bisa. Telepon ternyata nomornya nggak aktif.

Cobalah gue googling soal SKCK buat penghiburan diri. Waktu googling katanya SKCK online gak perlu surat pengantar segala. Tapi, waktu gue coba isi data diminta rumus sidik jari. Lahhhh?? Apa pula itu rumus sidik jari?

Rumus sidik jari? Dokumen apa pula itu?

Berbekal googling akhirnya tahu kalo rumus sidik jari merupakan catatan identifikasi sidik jari kita. Jadi semacam kartu dimana ada cap semua sidik jari kita dan ada rumusannya. Di jaman modern masih ada begituan? Bukannya sidik jari udah ada di data e-KTP?

Coba telepon ke 110 yang merupakan call center Polri. Iseng tanya emang harus pake surat pengantar RT / RW? Misal saya domisili beda bisa gak pake surat domisili?

Dijawab dengan jelas nggak bisa, harus pake surat pengantar RT / RW dan gak boleh domisili. Harus sesuai dengan data di KTP. Walaupun pake SKCK online tetap harus pake surat pengantar RT/RW. Disini gue bingung, di web skck.polri.go.id aja gak ada syarat ini. Kok tetep diharusin ada. Males debat dan sayang pulsa, gue putusin tutup telpon.

Walaupun dapet jawaban dari call center, gue gak percaya gitu aja. Coba googling lagi, ternyata di Polres daerah-daerah nggak ada lagi syarat surat pengantar RT/RW. Masa di daerah aja udah bisa potong birokrasi, sedangkan di ibukota masih ribet birokrasinya?

Persetan sama birokrasi, langsung bikin aja!

Akhirnya hari Senin, 4 Maret 2017 kemarin gue semangat 45 buat ngurusin ini itu. Diawali dengan cetak pas foto yang gue lakuin waktu jam makan siang kantor. Abis cetak foto, sempetin balik ke kos buat ambil KK dan akte lahir. Fotokopi semua data, siapin data-data semuanya. Karena masih ada waktu, iseng-iseng ke Polres Jakarta Barat karena dari kantor di Slipi lumayan deket.

Niat awal gue cuma mau bikin rumus sidik jari, karena ini syarat buat bikin SKCK online.  Jadi setelah bikin rumus sidik jarinya, gue bisa masukin ke web skck.polri.go.id. Tapi pas masuk kok cuma ada loket SKCK sama meja pengaduan?

Kepikiranlah gue buat iseng nyoba bikin SKCK tanpa surat pengantar mana tau diterima. Sengaja gue gak nanya dulu, kalo gak ada surat pengantar RT/RW boleh apa gak.

Gue: “Buk.. Mau bikin SKCK di sini loketnya?”

Buibu Pulisi: “Iya dek. Nih isi formnya.”

Semangat 45 semakin membara, gue isi form yang ajigile banyak juga yang musti diisi. Setelah isi form gue balik ke loket.

Buibuk Pulisi: “Yah dek ini udah lewat dari 14.30. Udah tutup nih. Saya lihat surat-surat kamu udah lengkap tuh. besok aja ya.”

Saat itu jam emang nunjukin waktu pukul 14.35. Yaah cuma lewat 5 menit sodara-sodara!

Gue: “Yah Buk nanggung nih bantuin bukkk.”

Buibuk Pulisi: “Yodah sana kamu rumus sidik jari aja dulu. Tapi SKCK nya besok ya. Udah tutup nih.”

Patahlah semangat gue. Masuk ke ruangan sidik jari, isi form lagi *yaelah banyak amat formnya*. Diambil cap jari, diperiksa dan diidentifikasi cap jarinya, lalu si Bapak pemeriksa bilang ke gue buat cepetan masukin ke loket.

Happy ending?

Nyampe loket, gue bilang ke buibuk pulisi.

Gue: “Buk udah semua nih. Nanggung buk bantuin yak tolong Buk. Makasih Buk!”

Buibuk Pulisi: *mungkin tersentuh hatinya* “Yaudah dek sini datanya, administrasi 30ribu ya. Tunggu bentar disana ya.”

Gue: “Wah makasih Buk!”

Gue serahin lah semua syarat-syarat yang udah gue siapin. Ternyata sodara-sodara, nggak perlu tuh surat wasiat pengantar RT/RW.

Adapun syarat-syarat yang gue serahin adalah:

  1. Fotokopi KTP
  2. Fotokopi Kartu Keluarga
  3. Fotokopi Akta Kelahiran
  4. Pas foto background merah 4×6 sebanyak 6 lembar
  5. Administrasi: Rp. 30,000 (per Januari 2017)

Saya cek jam, waktu menunjukkan pukul 14.45. Tepat 5 menit kemudian nama saya dipanggil dan SKCK sudah jadi. Tak lupa saya ucapkan terima kasih sekali lagi buat Buibuk Pulisi yang ada di loket.

Ternyata, urus SKCK segampang ini. Awalnya gue kira bakal jadi salah satu penderitaan dalam hidup menghadapi ruwetnya birokrasi. Jadilah saya berpikir, kenapa nggak saya coba lakuin dari dulu aja ya. Malah mikirin surat wasiat pengantar RT/RW yang ternyata gak dibutuhin.

Akhir kata, semoga ngetaksi online ini jadi berkah dan duit jajan saya makin tambah. Amin!

Terima kasih Polres Jakarta Barat dan Buibuk yang mau nerima saya walaupun saya telat. 🙂